Jumat, 19 April 2013

kau dan tulisanmu


Kau terlalu banyak mengulang kata-kata, Sayang.
Mungkin kalau aku harus menanggapi tulisanmu sayang, aku ingin mempertegas bahwa sebenarnya permasalah bagus atau tidak itu sangatlah subjektif. Terserah anda mau bilang seni yang diciptakan sesorang itu jelek, tapi kalau menurutku beberapa lagu yang kau ciptakan itu bagus, Sayang. (tidak semuanya bagus). Hehe. Bahkan menurut Emile Zola sendiri bahwa seni itu tidak bermoral (WOW!). seperti misalnya seseorang mengekspresikan kegiatan seksualnya dalam sebuah puisi atau lagu dan bahkan melukis perempuan telanjang. Kalau sudah tidak bermoral tentu anggapan kita itu jelek kan?!

Manusia sering berpikir dualitas, seperti baik-buruk, manis-pahit, terang-gelap. Padahal sebenarnya itu hanya kemampuan manusia yang terbatas maka mereka menciptakan perumpaan seperti itu. Semua itu hanya terjadi saja di alam ini. Relatif. Semua serba subjektif dalam menilai. Kita semua punya pandangan dunia  yang berbeda sebagai tolak ukur untuk mempersepsikan sesuatu. 

Maka dengan beberapa strategi, kau harus mampu menanamkan perspektifmu kepada orang lain secara menghegemoni agar mereka terstigma untuk menyukai karyamu sendiri. Belajarlah memahami publik yang selalu haus akan kepopuleran, belajarlah memahami masyarakat yang sangat konsumtif, belajarlah memahami KONSUMEN yang kau ancang-ancang untuk memasarkan karyamu. Agar kau tahu bagaimana menyuntikkan pemahamanmu dalam karya senimu. Sebagai konsekuensi logisnya mereka pun tentu akan menyukai diri dan ciptaanmu, bila kau memang serius ingin terkenal akan karyamu. :p Selamat berkarya, Sayang. :)